23 Jun 2022     English   |   Bahasa

Mari Membahas Perbedaan Voice Over Talent Pria Vs Wanita!

  1. Home
  2. Voice Over Blog
Industri voice over Indonesia semakin berkembang dengan pesat. Meskipun definisi voice over sendiri masih ada di dalam perdebatan dan pengetahuan yang belum merata, namun terlihat jelas kemajuan yang sangat baik dibandingkan dengan 5 atau bahkan 10 tahun yang lalu.
 
Hal ini bisa ditandai dengan mudahnya akses untuk masuk ke dalam industri ini. Seperti bermunculannya komunitas voice over di berbagai kota, semakin banyak alat perekam suara voice over yang dijual dengan harga terjangkau, dan juga adanya voice over agency yang memberikan penawaran terbaik untuk para klien. Namun masih banyak pekerjaan rumah yang harus dilakukan oleh para klien, terutama ketika mereka akan memilih suara yang tepat untuk berbagai macam project yang mereka kerjakan.
 
Memilih suara untuk brand bukanlah tugas yang paling mudah di dunia. Meskipun kamu mungkin tahu bahwa kamu ingin pesanmu mengkomunikasikan poin-poin penting tertentu, memutuskan cara terbaik untuk menyampaikannya adalah sebuah permainan taktik dan strategi yang sangat berbeda. Salah satu aspek yang paling membingungkan dari proses ini adalah memahami perbedaan antara suara pria vs wanita dan bagaimana memanfaatkan kekuatan masing-masing.
 

Apakah Suara Pria vs Wanita Sangat Berbeda?

Meskipun kita semua tahu bahwa setiap orang memiliki suara uniknya sendiri, kita juga paham bahwa hanya ada begitu banyak suara untuk dipilih. Bagaimanapun, telinga manusia hanya dapat mendengar begitu banyak frekuensi pendengaran yang berbeda. Kita terbatas pada rentang 20 Hz hingga 20.000 Hz yang relatif kecil, dengan 1 Hz berarti satu gelombang suara. Ini artinya jika dibandingkan dengan hewan seperti paus, kelelawar, anjing, dan burung, yang dapat mendeteksi suara yang jauh lebih tinggi. Bagaimana kita mendapatkan begitu banyak variasi dari jangkauan yang begitu kecil?
 
 
Jawabannya terletak pada kenyataan bahwa suara manusia ditentukan oleh kompleksitasnya. Tanpa terlalu banyak membahas fisika, cukup untuk mengatakan bahwa suara terdiri dari banyak suara lainnya. Masing-masing berisi frekuensi berbeda yang bertindak selaras untuk menghasilkan nada keseluruhan yang dapat dikenali.
 

Fundamental, Forman, dan Frekuensi

Ada banyak komponen untuk suara. Meskipun kami tidak akan membahas semuanya di sini, membahas tiga hal secara singkat bisa membantu menjelaskan mengapa suara wanita dan pria terdengar berbeda.
 
Frekuensi, atau nada, adalah tingkat di mana suara manusia berosilasi. Untungnya, kamu sebenarnya tidak perlu mengukurnya — Kami secara intuitif bisa mengenalnya hanya saat seseorang berbicara, apakah suara seseorang tinggi atau rendah.
 
Forman biasanya diambil untuk menunjukkan harmoni, atau frekuensi tinggi yang menonjol yang hadir dalam suara ketika berbicara atau bernyanyi. Kalau kamu mempertimbangkan banyak nada yang berbeda dalam satu suara manusia, maka hal ini adalah puncak dari intensitas tertinggi. Forman penting dalam linguistik karena mereka menentukan bagaimana vokal terdengar. Kedua grafik dari University of Manitoba ini menunjukkan perbedaan antara forman (cari puncak yang runcing dan bernomor) dalam dua vokal bahasa Inggris — i dan u — diucapkan oleh orang yang sama:
 
Suara dari talent pria ketika membaca huruf “i”
 
Suara dari talent pria ketika membaca huruf “u”
 
Fundamental adalah frekuensi terendah dari suatu suara atau sumber suara lainnya. Kalau kamu pernah memetik senar gitar terbuka tanpa menekannya di fretboard, dasar dari suara tersebut adalah apa yang kamu dengar. Meskipun orang (semoga) tidak saling mencabut pita suara, idenya sama. Fundamental bisa disebut juga sebagai harmoni pertama, yang masuk akal mengingat frekuensi menonjol lainnya, seperti forman, yang tampak dan terdengar lebih tinggi.
 
Oke, apa kamu merasa sedikit bingung? Cara paling sederhana untuk memahaminya adalah dengan mengingat bahwa forman dan fundamental hanyalah jenis dari kelompok frekuensi, atau pengelompokan berbeda, yang ditemukan dalam satu suara.
 
Apa yang kamu dapatkan ketika menggabungkan berbagai frekuensi? Kombinasi ini biasa disebut timbre suara. Hal tersebut merupakan satu kesatuan dari suara keseluruhan, dan otak kita memadukan semuanya untuk mengekstrak nada yang mampu dikenali ketika kita mendengar orang berbicara.
 

Karakteristik Suara Pria vs Wanita

Karakteristik fisik seorang voice over talent menentukan timbre normal suaranya. Bayangkan kembali perumpamaan dari senar gitar di atas. Bahkan tanpa menghitungnya, kebanyakan orang secara intuitif mengenali bahwa senar yang lebih panjang menghasilkan nada yang lebih rendah daripada nada yang lebih pendek yang dipegang pada ketegangan yang sama. Tenggorokan juga serupa karena individu yang berbeda memiliki pita suara dengan panjang yang bervariasi.
 

Perbedaan Frekuensi

Kebanyakan wanita menghasilkan nada bicara dan nyanyian yang lebih tinggi daripada pria karena mereka memiliki pita suara yang lebih pendek. Dilihat dari frekuensi dasar dan harmonik yang ada di atas suara rata-rata, menunjukkan perbedaan dengan cukup jelas:
 
  • Fundamental suara wanita berkisar dari sekitar 350 Hz hingga 3.000 Hz. Harmoni mereka bisa dimulai dari 3.000 Hz sampai 17.000 Hz.
  • Fundamental vokal pria dimulai pada 100 Hz dan mencapai puncaknya pada sekitar 900 Hz. Harmoni mereka membentang di antara 900 Hz dan 8.000 Hz.
 
Secara historis, para peneliti harus menggunakan beberapa teori yang cukup besar dan peralatan ilmiah untuk menentukan rentang ini. Namun, sekali lagi, akan jadi lebih masuk akal kalau kamu sudah mendengarkan cukup banyak suara orang. Kalau kamu sangat jeli, kamu mungkin juga memperhatikan bahwa aturan seperti ini bervariasi sepanjang hidup dari seseorang. Misalnya, bayi yang menangis menunjukkan nada dasar 500 Hz yang bisa menggetarkan gendang telinga, tetapi seiring bertambahnya usia dan pita suara mereka memanjang, nada suara mereka justru semakin menurun. Secara alami, sebagian besar suara anak-anak berakhir di suatu titik di antara suara bayi dan orang dewasa.
 

Jenis Suara Pria atau Wanita Apa yang Cocok untukmu?

Mengapa perlu mengetahui perbedaan suara? Mengetahui membuatmu menjadi marketer yang lebih baik karena kamu bisa dengan lebih mudah menentukan bagaimana pesan dari brand atau bisnis yang kamu punya seharusnya terdengar. Saat memilih voice over talent, sangat penting untuk mahir dalam menentukan apa yang kamu inginkan. Apalagi industri voice over Indonesia masih dalam tahap perkembangan, sehingga belum ada rumus-rumus pasti yang bisa dipakai sebagai acuan.
 
 
“Kotak suara” manusia sangat menakjubkan — suara pria dan wanita memiliki kemampuan untuk menjangkau spektrum yang sangat luas. Misalnya, meskipun banyak orang secara otomatis menggambarkan suara laki-laki sebagai “berwibawa”, wanita berbakat, seperti Scarlett Johansson, misalnya, juga bisa menghasilkan nada dengan kepercayaan diri yang sama. Sementara banyak orang dewasa yang melakukan peran suara “muda dan cheerful” adalah wanita, beberapa pria juga mampu untuk membuat suara tinggi yang bersemangat dan ceria, seperti Tom Kenny dari SpongeBob Squarepants. Varian seperti itu semua berkat fakta bahwa baik suara pria maupun wanita memiliki banyak kualitas lain yang bisa menentukan:
 
  • Infleksi adalah cara orang melengkungkan atau membengkokkan frekuensi vokal mereka saat bersuara. Misalnya, beberapa individu berbicara, atau menaikkan nada, di akhir kalimat seolah-olah mereka mengajukan pertanyaan.
  • Register menggambarkan frekuensi yang digunakan orang untuk berbicara pada nada yang lebih rendah dan lebih tinggi dalam rentang vokal mereka. Register yang paling umum adalah suara dada yang dalam, suara kepala yang lebih tinggi, dan suara normal, atau modal, yang merupakan campuran kasual dari keduanya. Register juga termasuk suara “tidak umum” seperti falsetto-peluit yang dilakukan oleh penyanyi sopran, dan vokal rendah yang ikonik yang disukai oleh beberapa selebritis.
  • Artikulasi menggambarkan bagaimana orang menggerakkan lidah dan mulutnya untuk membentuk suara tertentu. Misalnya, kamu mungkin sudah banyak mengamati seseorang yang berbicara dengan sangat jelas disebut sebagai "artikulasi" yang baik.
 
Infleksi, register, dan artikulasi, bersama dengan komponen bicara penting lainnya, seperti kecepatan dan ritme, adalah hal-hal yang secara sadar dikendalikan manusia. Hebatnya, mereka sering membuat kesan yang lebih signifikan pada pendengar daripada sekadar frekuensi. Dengan kata lain, penting untuk menambahkan deskripsi ini ke spesifikasi perekrutan voice over talent yang akan menyampaikan materi iklan untuk brandmu.
 

Menghindari Bias ketika Memilih Talent Pria vs Wanita

Hampir dari kita semua memiliki pengalaman bertemu seseorang yang memiliki suara yang tidak kita harapkan. Apakah itu lebih tinggi atau lebih rendah dari apa yang kita pikir akan kita dengar, tapi, kebanyakan dari kita biasanya lebih dari bersedia untuk mengakomodasi hal tersebut. Hal ini merupakan “aturan emas” yang sangat baik untuk diterapkan saat kamu memilih seorang voice over talent — selalu terbuka untuk hal yang tidak biasa.
 
 
Orang sering suka membuat penilaian cepat tentang suara pria vs wanita berdasarkan prasangka mereka. Klien atau Marketer yang cerdas, bagaimanapun, selalu ingat bahwa setiap orang berbeda. Dengan kata lain, mengatakan bahwa kamu hanya menginginkan pembicara wanita atau pria saja, tidak akan se-efektif apabila kamu menggambarkan suara yang kamu mau dengan detail yang jelas.
 
Terkadang, mungkin ada baiknya mencoba pendekatan yang berbeda dan melihat dengan perspektif berbeda. Misalnya, beberapa alat penulisan skenario menyertakan fitur analisis yang memberi tahu kamu berapa banyak waktu yang dihabiskan naskahmu untuk dibacakan sebagai voice over. Di Inavoice, kami memiliki tools yang dinamakan Words Per Minute calculator.
 
Mengapa inklusivitas penjangkauan jadi sangat penting? Ada banyak alasan bagus. Sebagai permulaan, pemasaran secara eksklusif untuk satu jenis kelamin atau membatasi diri pada satu suara mungkin mematikan beberapa audiens. Selain itu, tidak selalu baik untuk memilih satu nada karena materi pemasaran dan kampanye yang berbeda akan selalu memerlukan variasi.
 

Pilih Suara Talent Pria atau Wanita untuk Kontenmu?

Bagaimana kamu bisa menentukan suara apa yang paling sesuai dengan brand milikmu? Alih-alih hanya memutuskan antara pria vs. wanita, fokuslah pada peran aktual yang dipermasalahkan dan apa yang paling disukai orang untuk ditanggapi.
 
Misalnya kamu merekam dua versi dari iklan yang sama yang dibaca oleh narator berjenis kelamin berbeda. Menjalankan promo dan mengukur feedback bisa membantu untuk menentukan opsi mana yang terbaik untuk konten iklan produkmu di masa mendatang.
 
 
Sekarang bayangkan kamu mengembangkan produk yang fantastis, tetapi produk tersebut hanya ditujukan untuk penggunaan wanita dewasa. Jika voice over talent yang biasa kamu gunakan adalah seorang pria, apakah kamu akan beralih dan membuat sebuah iklan baru? Dalam kasus seperti itu, mungkin bijaksana untuk setidaknya kembali ke tahap grup fokus untuk menghindari dorongan negatif.
 
Bagaimana kalau kamu berpindah negara dalam upaya perluasan brandmu? Berkat kebiasaan sosial, suara pria atau wanita tertentu yang membahas produk tertentu mungkin terdengar aneh di beberapa budaya. Bukan bermaksud untuk mengatakan langkah seperti itu tidak akan berhasil, hanya saja kamu perlu mempertimbangkan dampak sebelumnya.
 
Data demografi adalah segalanya, tetapi pemasaran tidak selalu merupakan hubungan satu-ke-satu. Di sisi lain, hal ini tidak selalu karena kualitas vokal alami voice over talent yang berbeda. Banyak dari itu hanya bermuara pada tradisi dan apa yang biasa didengar orang. Selain membuat jalan untuk kepentingan brandmu sendiri, membuat dirimu berbeda juga bisa membantu membedakan brand dari para pesaing.
 

Kesimpulan

Suara khas pria dan wanita memiliki banyak ciri pembeda yang sangat spesifik. Beberapa faktor pembeda adalah bawaan atau terkait dengan karakteristik fisik. Lainnya bervariasi untuk mencerminkan suasana hati voice over talent dan konten yang mereka suarakan. Karena semakin banyak konsumen yang menyimpulkan bahwa gender dalam voice over tidak menjadi masalah, adalah bijaksana untuk mengambil data berdasarkan kasus per kasus. Pada akhirnya, bakat dan kemampuan voice over talent tertentu untuk menyampaikan perasaan tertentu adalah faktor branding yang paling penting.
 
Apabila kamu membutuhkan jasa voice over profesional dan kesulitan untuk menentukan talent yang tepat untuk menyuarakan produk atau brandmu, jangan sungkan untuk menghubungi Inavoice!